Mandala Siluman Ular

Mandala Siluman Ular
Mandala Siluman Ular

Komik favorit dan punya pengaruh besar dalam kehidupan masa kecil saya adalah serial Mandala karya Mansur Daman yang berinisial Man. Saya kira, serial ini merupakan karya Man yang paling terkenal. Meski ada serial lain, seperti serial Braja, serial Mandala yang juga dikenal sebagai serial Golok Setan yang seringkali diasosiasikan dengan Man. Bahkan banyak teman-teman saya yang menduga Mandalamerupakan alter-ego dari Mansur Daman. Inisial ‘Man’ sempat dikira sebagai kependekan dari Mandala. Dulu saya punya niat untuk menanyakan perihal ini kepada pengarangnya. Sekarang, keinginan bertanya itu muncul kembali.

Karakter Mandala yang berjulukan Siluman Sungai Ular mengambil peran sangat sentral dalam serial itu. Karakter ini sangat kuat dan menggugah para pembacanya. Kisah hidup yang amat tidak biasa, perawakan kekar dengan wajah tampan dan segudang kesaktian yang dikuasainya mencukupi tokoh ini untuk bias menjadi tokoh protagonis yang menarik dan disukai. Belum lagi sifat-sifatnya yang sesuai dengan ideal moralitas kebanyakan pembaca di Indonesia. Semasa SD, bisa dikatakan Mandala adalah tokoh idola utama saya dan teman-teman. Tepatnya sejak kelas tiga SD. Waktu usia saya 9 tahun, mulai keranjingan komik dan membangun angan-angan berdasarkan komik. Bagi saya waktu itu, daya tarik Mandala, selain kesaktiannya, terletak pada karakternya yang lugas, suka menolong, konsisten, punya prinsip yang dipegang kuat-kuat tanpa harus mengabaikan prinsip-prinsip orang lain. Saya kira hingga sekarang saya masih bertahan dengan penilaian itu dan tetap menyimpan citra Mandala dalam benak untuk dijadikan rujukan saat saya membutuhkannya. Mandala tampil sebagai pribadi yang mandiri, sanggup menjalani kesendirian sekaligus siap bekerja sama dengan orang lain untuk melakukan kebaikan. Ia tidak mementingkan diri sendiri. Usaha-usaha yang dilakukannya selalu dalam rangka memenuhi kepentingan orang banyak, mencegah kejahatan merajalela, menjaga semesta tetap lestari.

Setelah belajar psikologi, saya memahami Mandala sebagai pribadi yang utuh. Secara umum ia menampilkan ciri-ciri orang introvert tetapi ia juga mampu memanfaatkan berbagai masukan dari luar dirinya. Ia belajar banyak dari orang lain dan sangat terbuka kepada petunjuk-petunjuk positif untuk mengembangkan diri. Ia mampu menggunakan pikiran dengan baik sekaligus berperasaan peka dan peduli kepada orang lain. Ia juga intuitif sekaligus mampu menggunakan pengindraan secara optimal. Saya melihat Mandala sebagai pribadi yang dapat memahami keseluruhan dirinya, baik wilayah kesadaran maupun ketidaksadaran. Mandala menjadi model yang bisa saya rujuk ketika saya berusaha memahami manusia yang berhasil menyadari diri secara menyeluruh. Tentu saja Mandala masih menampilkan sisi manusiawinya, misalnya ketika ia tak kuasa menahan dorongan birahi setelah minum sejenis obat perangsang sampai melakukan persetubuhan dengan tokoh perempuan (saya lupa nama perempuan ini, Maya atau yang lain). Akibatnya, ia kehilangan kemampuan untuk mengosongkan tubuh dan membagi diri menjadi beberapa tampilan karena dirinya kotor oleh nafsu. Saya kira bagian itu adalah bagian yang sangat mengesankan karena sangat manusiawi. Dorongan seksual merupakan hal yang wajar pada manusia dan pelampiasannya pun bukan hal yang perlu dirisaukan.

Masa kecil Mandala adalah petualangan unik dan menakjubkan buat saya waktu itu. Sebagai anak usia 10 tahun, saya terkagum-kagum membaca kisah Mandala di negeri Siluman. Sejak dalam episode Golok Setan, Selendang Biru,Siluman Sungai Ular hingga Pedang Sutra Ungu, saya terpukau oleh ‘dunia lain’ yang bernama dunia siluman. Dunia siluman menjadi bagian dari pembicaraan saya dan teman-teman, menjadi bagian dari angan-angan kami, bagian dari rencana-rencana hidup kami. Dalam wawasan kami waktu, dunia siluman seolah-olah sungguh-sungguh ada. Beberapa teman berkali-kali memimpikan Ratu Buaya Putih, juga dayang-dayang negeri siluman yang aduhai. Ada juga teman yang mencari-cari tahu di mana gerangan pintu masuk ke dunia siluman. Mereka ingin bertualang ke sana. Pertarungan Mandala dan Banyu Jaga adalah adegan yang menyedihkan buat saya. Mengikuti kisah hidup mereka berdua sejak balita dalam Golok Setan,Selendang Biru dan Siluman Sungai Ular menumbuhkan kepedulian kepada kedua tokoh ini, juga kepada Bulan, saudara kembar perempuan Banyu Jaga. Ada harapan saya bahwa mereka akan jadi pendekar-pendekar pembela kebenaran. Ketika saya diyakinkan oleh Man bahwa Banyu Jaga adalah manusia yang rakus dan tak bisa diubah jadi orang baik lagi, saya mulai merasakan kesedihan. Waktu itu, rasanya seperti kehilangan teman. Saya bersimpati kepada Mandala yang berusaha mengingatkan saudara angkatnya itu untuk membuang keserakahan dan ambisi berkuasa yang kelewat batas. Saya ikut merasakan berat dan sedihnya Mandala ketika harus bertarung dengan Banyu Jaga dan akhirnya membunuh Siluman Buaya Putih itu dengan Pedang Sutra Ungu yang sebelumnya melelehkan sepasang golok setan di tangan Banyu Jaga. Saya menyesalkan kenapa Banyu Jaga terlalu sombong. Mengapa ia tidak berteman saja, bersaudara baik-baik dengan Mandala? Sampai sekarang saya masih merasakan kemuraman yang dimunculkan oleh adegan pertarungan yang mematikan itu.

Lepas dari negeri siluman, Mandala berkelana. Ia bertemu dengan Barata (atau Batara?), seorang pendekar bertangan buntung yang ternyata punya hubungan kerabat dengan Si Siluman Sungai Ular. Kesan saya, Barata diperlakukan sebagai bapak oleh Mandala dan Mandala diperlakukan sebagai anak oleh Barata. Mandala belajar banyak dari Barata, baik ilmu silat maupun pemahaman tentang hidup. Dalam pemahaman saya, pertemuan dengan Barata merupakan satu titik penting bagi pembentukan identitas diri Mandala secara lebih utuh. Bekal dari Barata menjadi pegangan penting buat Mandala.

Kisah-kisah petualangan Mandala dalam Bulan Kabangan, Iblis Marakhayangan, Bidadari Mata Elang, Iblis Seribu Muka, dan Titisan Dewa Petir merupakan pemantapan Mandala sebagai pendekar, dan terutama sebagai manusia. Dalam salah satu episode itu Mandala kehilangan keperjakaannya dalam persetubuhan yang tidak sepenuhnya disadari tetapi, saya kira, sepenuhnya dinikmati. Mandala juga sempat jatuh cinta dan mengalami konflik yang akhirnya diselesaikan dengan pilihan tetap jalan sendiri mengarungi kehidupan. Selain Barata, Mandala juga banyak belajar dari Kupra alias Laot. Persahabatan Mandala dengan lelaki kurus yang punya jurus pukulan ampuh ini secara tidak langsung menjadi ajang pembelajaran bagi Mandala. Tokoh Kupra ini juga berkesan buat saya. Waktu itu, tubuhnya yang kurus mirip dengan tubuh saya yang juga kurus. Saya mendapat inspirasi dari Kupra bahwa orang kurus juga bisa jago silat. Persahabatan Mandala dan Kupra juga memberi pelajaran tentang arti sahabat dan seluk-bekuk persahabatan kepada saya waktu itu. Bagi saya, mengenang kembali kisah Mandala seperti mengenang kembali masa kecil saya. Saya temukan bahwa beberapa prinsip yang saya pegang, bagaimana menjaga komitmen dan bagaimana belajar tentang hal baru saya peroleh dari hasil pembacaan terhadap kisah Mandala. Kisah Mandala dan pengalaman membacanya merupakan salah satu bagian indah dalam hidup saya. Sambil menulis artikel ini, rasa kangen tumbuh makin besar dan besar untuk membaca kembali serial komik itu. Saya merindukan kenikmatan membaca, merindukan kenikmatan mengikuti serpak-terjang Mandala. Saya juga merindukan masa kecil saya.

Serial Mandala (Siluman Sungai Ular) :
  1. Golok Setan
  2. Selendang Biru
  3. Siluman Sungai Ular
  4. Pusaka Dewa Pedang
  5. Pedang Sinar Ungu
  6. Bulan Kabangan
  7. Iblis Marakahyangan
  8. Bidadari Mata Elang
  9. Iblis Seribu Muka
  10. Titisan Dewa Petir
  11. Bunuh Mandala
link : Mandala Siluman Ular dan Mandala Siluman Ular



Komentar